Usai Dua Minggu Penuh Perebutan Medali & Kontroversi, PON Resmi Ditutup

G+

Pekanbaru (Dunianews) - Usai sudah perhelatan PON XVIII. Setelah hampir dua pekan penuh dengan perebutan medali, pemecahan rekor, serta berbagai kontroversi di dalam dan luar arena, ajang olahraga nasional tersebut resmi ditutup.

"Dengan mengucap Alhamdulillah, perhelatan PON XVIII saya nyatakan resmi ditutup," kata Wakil Presiden RI Boediono, yang hadir didampingi sang istri, Herawati Boediono. Ia dan juga Gubernur Riau, Rusli Zainal, memberikan beberapa patah kata sambutan dalam upacara penutupan, Kamis (20/9/2012).

Bertolak belakang dengan pembukaan, di acara penutupan kali ini tidak banyak penonton yang menunggu di luar stadion. Tribun atas stadion digratiskan untuk penonton. Sementara, tribun bawah diberlakukan tiket masuk sebesar Rp 50 ribu sampai Rp 200 ribu. Kapasitas 43.000 tempat duduk di stadion pun terisi penuh.

Panitia PON XVIII sebelumnya memang menjanjikan upacara penutupan yang lebih meriah. Dengan melibatkan 2.500 orang seniman dan pelajar, berbagai tarian hingga hiburan pun digelar. Lagu "Selayang Pandang" didendangkan. Parade atlet melambai ramah kepada penonton, dan permintaan maaf pun dihaturkan oleh Rusli Zainal, terkait berbagai kekurangan selama penyelenggaraan.

"Di sana-sini mungkin masih banyak kesalahan dan keluhan. Oleh karenanya, mewakili segenap masyarakat Riau, saya memohonkan permintaan maaf," ucapnya.

Manajemen PON XVIII mendapat sorotan deras. Selain arena-arena yang belum rampung hingga beberapa hari sebelum dimulainya pembukaan, ada juga masalah belum tuntasnya wisma atlet menjelang gelaran. Sampai saat Boediono melakukan kunjungan ke Wisma Atlet di Kompleks Olahraga Rumbai, 9 September silam, proses penyelesaian akhir bangunan pun belum tuntas dan masih dikebut.

"Pertama kali datang ke sini, saya harus menyapu dan mengepel sendiri. Debu sisa bangunan masih ada di lantai," terang pelatih wushu asal Kalimantan Timur, Fitriansyah.

Minimnya kesiapan panitia bukan hanya menjadi kekurangan PON XVIII. Berbagai kontroversi di lapangan juga terjadi. Salah satunya adalah di cabang sepakbola. Babak enam besar cabang tersebut sempat tidak jelas karena tim Jawa Timur melakukan protes atas pencabutan sanksi diskualifikasi yang dijatuhkan kepada tim Jawa Barat.

Technical meeting cabang taekwondo juga sempat ricuh. Sejumlah kontingen memprotes KONI, Sumatera Barat bahkan sampai walkout. Beberapa kontingen menentang persetujuan KONI atas wildcard yang diajukan oleh Jawa Tengah untuk atletnya. Itu juga masih ditambah dengan tembok arena menembak yang tembus peluru.

Di luar segala kisruh di dalam penyelenggaraannya, PON XVIII juga mencatat sejumlah rekor, baik rekor PON ataupun nasional. "PON XVIII juga telah melahirkan rekor-rekor baru. Selain memecah rekor-rekor sebelumnya, juga memecahkan rekor nasional," sebut Rusli Zainal.

"Banyak atlet yang berlaga adalah atlet-atlet yang berusia di bawah 20 tahun. Ini menjadi indikator bahwa PON XVIII telah menjadi puncak pembinaan dari sarana pembinaan olahraga nasional kita," lanjutnya.

Acara penutupan yang berlangsung sejak pukul 19.00 WIB itu pun resmi ditutup. Beberapa penyanyi, seperti Ari Lasso, Ahmad Dhani, hingga Titi Dj dan Ruth Sahanaya naik ke atas panggung menghibur penonton. Titi dan Ruth berduet menyanyikan lagu "One Moment In Time" milik mendiang Whitney Houston.

PON pun selesai. Sampai jumpa di Bandung, Jawa Barat, empat tahun mendatang.



Sumber : detik
Loading...
Follow Us :

About Dunia News

Media Online Indonesia
    Blogger Comment
    Facebook Comment
Loading...